Ibu , Maafkan...


Tegak kan kepala mu yang layu .
Usap air mata mu .
Sadarlah , bahwa kesedihan dan airmata mu bukanlah tolak ukur seberapa sayang nya kamu kepada ibu .
Darah ku , adalah darah mu .
Tulang ku , bagian dari mu .
Nafas ku , selalu -- menyebut nama mu.

Tidak kah kau tahu ?

Ketika engkau terlelap dalam tidur mu .
Dia selalu terjaga .
Bermunajat kepada tuhan , hanya untuk masa depan mu .

Tidak kah kau sadar ?

Ketika engkau terbaring sakit .
Dia selalu merasa menjadi orang yang paling bersalah .
Bahkan rela berucap :

"Nak , maafkan ibu , ibu yang salah . andai bisa ibu mengambil sakit mu . biarkan ibu yang merana merasakan sakit itu. "

Demi Tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang .
Saya menangis membaca ini.
  
Ibu , aku bukanlah apa apa tanpa mu .
Aku mungkin menjadi manusia paling berdosa di dunia ini , jika tanpa bimbingan mu .
**** 
Kata mereka diriku slalu dimanja
Kata mereka diriku slalu dtimang

"Nak , ambilkan ibu barang itu" --- "nanti!"
"Nak , bagaimana masakan ibu ? enak tidak ?" --- "ibu , kok masakannya gini gini aja ? ga bisa masak yang lain apa ?"
"Nak , tolong pijatkan ibu " --- "Nanti ! , ga liat apa aku lagi sibuk ?"
  ****
Demi tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang .
Apa itu yang dapat kau balas untuk ibu mu ?
Apa hanya itu yang dapat kau balas untuk kasih sayang ibu mu ?

Apa kamu masih tidak malu dibilang 'anak' oleh ibu mu , jika hanya itu dapat kau berikan ?
****
Dan ketika dia telah tiada .

Ketika dia telah tiada untuk selamanya .

Apakah hanya itu waktu yang tepat untuk membuat mu sadar ?
Sadar akan kasih sayang ibu mu ?

Ketika kau hanya menangisi riwayat ibu mu .
Ketika kau menyesali perbuatan mu dulu .
Ketika kau merasa menjadi orang yang paling durhaka di alam semesta ini.
  
Kubuka album biru 
Penuh debu dan usang 
Ku pandangi semua gambar diri 
Kecil bersih belum ternoda
 
Pikirkupun melayang 
Dahulu penuh kasih 
Teringat semua cerita orang 
Tentang riwayatku
Tegak kan kepala mu yang layu .
Usap air mata mu .
Sadarlah , bahwa kesedihan dan airmata mu bukanlah tolak ukur seberapa sayang nya kamu kepada ibu .

Berikan lah senyum terindah mu kepada ibu mu .
Berikan lah perhatian terbaik mu kepada ibu mu .
Maka...

Tuhan lah yang akan memberikan semua kebaikan untuk mu . 
 
Nada nada yang indah 
Slalu terurai darinya 
Tangisan nakal dari bibirku 
Takkan jadi deritanya
 
Tangan halus dan suci
Tlah mengangkat diri ini 
Jiwa raga dan seluruh hidup 
Rela dia berikan 
Bunda by @MuhRidwaan
maafkan anak mu ini
maafkan kesalahan anak mu ini
maafkan dosa anak mu ini
ibu...maafkan...

43 komentar:

  1. Dan gw mulai sadar, kalo gw blm berbuat apapun sama ibu.. Tiap disuruh, gw selalu blg nanti, nanti dan nanti. Dan sbnernya nyesel bget berlaku kyk gitu :(

    BalasHapus
  2. Dan sesal itu menyeruak, bila jasadnya sudah ditelan bumi, kembali kepada-Nya.

    BalasHapus
  3. semua tentang ibu itu asyik

    BalasHapus
  4. nabi akhir jaman ,nabi terkahir,,nabi Muhammad pun sampai 3x menyebut seorang IBU untuk jawaban sebuan pertanyaan "siapa orang yang paling engkau hormati di dunia ini,,,,kasih ibu adalah kasih sayang Tuhan yang tulus dan tiada hentinya mengalir untuk anak dan suaminya tercinta,,,ibu dalah sosok yg begitu vital dan tak tergantikan di hidup saya sob,,ibu adalah ssok yg benar2 melekat hingga akhir hayat bahkan sampai di akhirat sekalpun :)

    BalasHapus
  5. oya maf saya ijin dongdot foto postingannya yah :) mo dijadiin foto cover fb :)

    BalasHapus
  6. sebandel-bandelnya seorang anak, dan se kesal-kesalnya sang ibu. Tetep saja ibunya masih sayang sama anaknya..
    Karena sang ibu masih berusaha buat mendidik anaknya jadi orang bener..

    BalasHapus
  7. jd kangen ibu.. aku blm bs memberi dan berbuat apa2 utk ibu :(

    BalasHapus
  8. huuaaa, makin mellow aja nih, setelah baca berderet-deret postingan tentang ibu.. :'(

    BalasHapus
  9. kasih ibu tiada tara ..
    beliau selalu menjaga kita sampe sekarang.
    gak sadar kalo kita sering banget nyakitin mereka.

    oiya maaf ya komentar kamu emang sengaja saya spam. atau bahkan tidak saya publish di blog saya.
    soalnya rada gasuka aja sm komentar kamu.
    kurang enakin hati.
    maaf ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi , it's no problem at all :)
      Kadang pemikiran kita sebagai saling berbeda beda .
      Hanya cara kita saja yang berbeda dalam menerima pemikiran yang berbeda tersebut :)

      Hapus
    2. iya :) tapi paling engga pro dulu baru deh kontra pelan2 -___- jangan tau2 kontra dan seperti itu -_-

      Hapus
  10. wan gua tanya boleh, elu nulis puisi buat siapa? buat ibu elu, buat blogger yg biasa BW ke blog elu, buat elu sendiri atau sekedar iseng?

    soalnya gua liat selama ini anak-anak yg komen ke puisi elu nggak ada yg nyambung sama puisi elu, mungkin mereka cuma kasih komen sekedar BW tanpa pernah membaca ... tapi ini perasaan gua aja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga kecewa dengan komentar yang seperti itu .
      komentar2 nya agak kurang nyambung sama artikel saya
      entahlah , apa karna tulisan saya yang jelek , jadi nya mereka malas membaca :(

      Hapus
    2. Artikel lu bagus kok :) malah yang gue tangkep semuanya berbau puisi di blog lu ini.
      Berarti lu jago kan bikin puisinya?

      Hapus
    3. Nah , soal nya saya sudah coba buat blogwalker senyaman mungkin buat baca blog ini. Tapi tetep aja nihil , mereka cuma gila akan komentar !

      Wah , pelangi ternyata sudah bisa menangkap artikel saya ya . Bagus deh ;)
      kalo di bilang jago engga , kalo di bilang amatiran . Iya , hahahaha

      Hapus
    4. wah kayaknya ada yg lagi jatuh cinta nih, kapan kalian jadian?

      Hapus
  11. Ttp aj gw nangis bcanya.
    Hmm smoga dkdpanny kta bsa mnjdi anak yg brguna bgi kluarga n trutma mmbuat ibu bngga tlah mlhirkan kta ツ

    BalasHapus
  12. jadi inget ma nyokap gua yg gokil
    thank's sahabat atas puisinya yg luar biasa
    jarang lohh ada penulis yg bisa nulis pake hati , dan salah 1 penulis yg memakai hati itu kamu sahabat

    ditunggu karya terbarunya :)

    BalasHapus
  13. suka banget sama tulisannya... :)
    pas lagi baca juga ada lagunya melly, jadi tambah terharu :D

    BalasHapus
  14. selalu dan selalu saja sajak mengenai sosok malaikat tanpa sayap ini mampu membuat bulir dari mataku jatuh ke pipi. bukan menangis bukan karena sedih. melaikan karena terharu. ah ibu .. :')

    BalasHapus
  15. Subhanalloh... dan aku sudah pernah mengalami hal ini, benar2 terasa ketika aku kehilangan ibuku...

    BalasHapus
  16. Selalu speechless dan gak kuat dgn apapun yg berhubungan sama ibu .
    Sukses ya bang, puisi lu bagus ko :)

    BalasHapus
  17. Kalo bicara soal ibu pasti jadi terharu :')
    aku juga mbuat artikel tentang ibu buat diikutkan di Best artikel BE.. :D
    #Salam BE

    BalasHapus
  18. Sering banget bilang "nanti" kalo disuruh apa-apa sama Ibu T.T

    BalasHapus
  19. lagu ini selalu bikin melow... bagi yang masih memiliki ibu, jangan pernah menyakiti hatinya karena ridho orang tua adalah ridho Ilahi, pada merekalah kita bisa mendulang berkah

    BalasHapus
  20. huhuhuuhuuu,, mamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa,, saya sayang mamaa,, huhuhu,,
    gak ada seorang anak pun yg bs bales ksh sayang ibu melebihi ksh sayang ibu trhadap anaknya,, klo mo bales,, tumpahkan balesan itu ke anak2 d masa depan nnti..

    smoga seluruh anak di dunia ini,, tak mengabaikan kasih sayang ibunya..^^

    BalasHapus
  21. jadi kangen rumah malahan..
    asyeem kok.....

    BalasHapus
  22. Menarik mas nie puisinya..jadi terharu geu...hihihih
    salam kenal mas..kunjungan baliknya di tunggu :D

    BalasHapus
  23. speechless..
    mataku sampe kaca-kaca baca ini..
    aku sering banget bilang 'nanti' sama ibuku.. :'(

    BalasHapus
  24. sebaik baik pengorbanan seorang anak kepada ibu tak kan membalas semua pengorbanan ibu kepadaa anakya. . Ya nggak mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya laki laki , bukan perempuan . hehehe

      Hapus
    2. wuahah,gue salah yah, maap deh
      gue kirain tadi cewek loh, gak taunya -__-"

      Hapus
    3. memang keliatan cewek darimana nya ? :P

      Hapus
  25. hanya bisa meweeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeek

    BalasHapus
  26. ibu, maafin atas semua kesalahan anakmu ini ...

    BalasHapus
  27. :((((((((((( apalagi bagian dialognya itu :((( gak bakal ngulang2 deh

    BalasHapus
  28. astaghfirullah...betapa banyak salahku pada ibuku...
    si ridwan pinter banget yah bikin orang terharu,,,sudah topiknya tentang ibu, kata-katanya nyentuh plus lagu bunda yang diputar....saya baca postingannya ampe gak sadar kalo aer mata dah meleleh dengan anggun di pipi...

    BalasHapus
  29. ibu... thx sob kata2nya...
    cocok sama backsoundnya jg nyesep banget ..
    dan hari ibu itu memang tidak cukup hanya 1 hari..


    salam kenal; I-Pub

    BalasHapus